Home / Properti

Rabu, 8 September 2021 - 08:47 WIB

Hukuman untuk Mengoperasikan, atau Menjual, Properti HMO Hunian Tanpa Izin

Hukuman untuk Mengoperasikan, atau Menjual, Properti HMO Hunian Tanpa Izin : Pada tahun 2004, menyusul kemarahan publik yang meluas, dengan cara banyak tuan tanah yang tidak bermoral memperlakukan penyewa mereka, yang semuanya tinggal di properti akomodasi bersama, Undang-Undang Perumahan 2004 diperkenalkan.

Tujuan dari Undang-undang ini adalah untuk memperkenalkan Sertifikasi HMO (House of Multiple Occupancy) wajib, untuk semua properti perumahan, dengan lebih dari 4 kamar tidur yang dapat disewa, status Otoritas Lokal dari beberapa penyewa, dan di mana penyewa berasal dari setidaknya dua rumah . . tangga terpisah.

Dalam kegiatan berikut, ini tidak salah. Ini adalah konspirasi kriminal yang disengaja, tidak hanya untuk membuat peminjam secara tidak sengaja menandatangani kontrak untuk membeli HMO yang tidak berlisensi, tetapi juga, dengan membuat mereka menerima setoran hadiah vendor ilegal (dibuktikan oleh SRA, pada tahun 2010, untuk ketidakjujuran yang disembunyikan dari pemberi pinjaman). pinjaman). pinjaman, bukan oleh peminjam, tetapi oleh pembawa mereka, tidak hanya sekali, tetapi setidaknya 452 kali, ini digunakan dalam upaya untuk menempatkan semua kesalahan pada peminjam sebagai bersalah atas penipuan hipotek.

Selain itu, Mortgage Security Value (MSV), dalam banyak kasus, terbukti dari kami melihat hampir 100 MSV semacam itu, yang dilakukan karena pelanggaran kontrak yang disengaja oleh peminjam, terhadap pemberi pinjaman, karena telah dinilai terlalu rendah secara komersial. , dimana pemberi pinjaman, setelah melihat laporan MSV ini, dengan sengaja menggunakannya seolah-olah itu adalah MSV NYATA.

Ketika pemberi pinjaman, setelah banyak keluhan dari peminjam yang terkena dampak, akhirnya mengambil tindakan hukum yang berhasil, dalam banyak kasus, untuk kelalaian profesional terhadap penilai dan operator yang terlibat, alih-alih mengobarkan kontrak penipuan, dan termasuk dalam klaim Pengadilan Tinggi mereka, biaya pengembalian peminjam yang terkena dampak. status keuangan yang akan mereka nikmati seandainya mereka tidak ditipu untuk masuk ke dalam kontrak yang berisi setidaknya 1 instrumen palsu, pemberi pinjaman menerima penyelesaian di luar pengadilan yang sewenang-wenang, yang kemudian mereka gunakan untuk mengurangi dugaan kekurangan hipotek.

Tapi masalah sebenarnya di sini, adalah kenyataan bahwa dalam banyak kasus, karena sebagian besar properti memiliki lebih dari 4 kamar tidur, dan status otoritas lokal dari beberapa penyewa (dibuktikan dengan setidaknya 90 penilaian komersial GMAC yang curang, hal itu disajikan kepada pemberi pinjaman seolah-olah mereka adalah msv asli), properti ini untuk dijual, baik disewakan sepenuhnya, atau dengan jaminan sewa vendor yang harus dibayar hingga 6 bulan, masing-masing properti ini, karena Undang-Undang Perumahan 2004, tanpa sertifikasi HMO wajib, tidak hanya disewa secara ilegal, mereka juga dijual secara kriminal kepada tuan tanah yang tidak menaruh curiga.

Sejak saat itu, akan menjadi tindak pidana bagi pemilik, tidak hanya untuk mengelola properti, tetapi juga untuk menjual HMO tanpa izin kepada pemilik lain yang tidak menaruh curiga.

Jadi bagaimana mungkin, pada tahun 2005, seorang pengembang properti terkenal, dengan Top 500 Law Firm sebagai Corporate Lawyers-nya, meluncurkan Model Bisnis berikut?

Model Bisnis 2005, berdasarkan penjualan ratusan properti HMO tanpa izin.

Fitur utama dari model bisnis 2005 ini, didasarkan pada hal-hal berikut:-

1. Mortgage Security Value (MSV) dari setiap properti harus diperkirakan oleh surveyor yang memenuhi syarat RICS.
2. Setiap properti dijual dengan keuntungan dari deposit hadiah vendor.
3. Setiap properti dijual, khusus untuk digunakan sebagai akomodasi bersama bagi mahasiswa penyewa.
4. Oleh karena itu, setiap properti harus memiliki status Otoritas Lokal dari beberapa penyewa.
5. Setiap properti harus memiliki pemilik, yang dipilih oleh penjual, untuk memasang penyewa lengkap, sebelum dijual, atau jaminan eceran 6 bulan yang harus dibayar oleh vendor.
6. Karena sebagian besar properti memiliki lebih dari 4 kamar tidur yang dapat disewa, kecuali mereka memiliki Sertifikasi HMO wajib, mereka akan diklasifikasikan sebagai HMO tanpa izin.
7. Pemberi pinjaman semuanya dipilih oleh vendor Pialang internal.

Sebelum kita menganalisis masing-masing fitur penjualan di atas, pertimbangkan hal ini.

Setelah pengenalan Undang-Undang Perumahan 2004 ini, semua tuan tanah nakal ini, yang direnungkan oleh Undang-Undang 2004, akan menemukan diri mereka di antara batu dan tempat yang sulit. Mereka harus membayar agar properti mereka dimodifikasi untuk memenuhi standar Sertifikasi HMO yang baru, atau mencoba dan membuangnya, dengan cepat, dalam keadaan tanpa izin.

Jika pengembang properti besar datang dan menawarkan untuk membeli portofolio HMO tidak berlisensi ini, kecuali jika pengembang properti membelinya, dengan pengetahuan penuh tentang status tidak berlisensi mereka, itu akan menjadi tindakan kriminal oleh penjual. Lagi pula, jika pembeli memiliki uang tunai, itu akan menjadi kesempatan untuk mengambil properti itu, dengan harga yang sangat bagus.

Setelah dibeli, kecuali jika pemilik baru memperbaikinya, dan memperoleh properti ini menurut standar HMO, merupakan kejahatan bagi pengembang untuk menjual properti HMO ini tanpa izin kepada pemilik/investor lain yang tidak menaruh curiga.

Juga, sejumlah besar (20 sampai 40 unit atau lebih “Cluster flat”) dibeli oleh pengembang ini, yang sebagian besar memiliki lebih dari 4 kamar tidur, dan karena sebagian besar disewa pada saat akuisisi, akuisisi akan menjadi ILEGAL. Dalam kebanyakan kasus, unit-unit ini kemudian dijual, secara ilegal, sebagai HMO tanpa izin.

Sekarang mari kita analisis tujuh fitur penjualan Pengembang ini secara lebih mendalam:-

perkiraan MSV. Dalam setidaknya 90 kasus yang kami miliki, MSV dilakukan dengan melanggar kontrak terhadap instruksi khusus Pemberi Pinjaman, yaitu memperkirakan MSV, seolah-olah dijual dengan kepemilikan kosong, dan dengan status Otoritas Lokal sebagai Penyewa.

Tampaknya telah dilakukan atas dasar komersial, menggunakan pendapatan sewa yang diantisipasi, dan status Otoritas Lokal dari beberapa penyewa. Selanjutnya, dalam 90 atau lebih MSV yang kami miliki, penilai menambahkan sesuatu yang mirip dengan “Jika pendapatan sewa yang diantisipasi akan turun, ini akan sangat mempengaruhi perkiraan penilaian kami. Juga, jika properti ini dikembalikan ke status “Owner Occupier” yang akan juga mempengaruhi penilaian kita.”
Penilaian komersial ini kemudian menggantikan MSV NYATA, yang disajikan kepada pemberi pinjaman, seolah-olah diminta.

Karena Pemberi Pinjaman akan melihat bahwa MSV, sebelum menerbitkan kontrak hipotek mereka, mereka akan menyadari bahwa mereka sebenarnya meminjamkan 85% dari KOMERSIAL, dan BUKAN penilaian hipotek yang sebenarnya. Saya percaya itu adalah tindakan penipuan oleh Pemberi Pinjaman.

Selanjutnya karena pemberi pinjaman akan melihat bukti dari berkas penyerahan, yang menunjukkan bahwa barang yang dijual adalah HMO yang tidak memiliki izin, yang juga merupakan tindakan Pidana oleh pemberi pinjaman.
Setoran Hadiah Vendor. Dalam investigasi tiga tahun Pengadilan Disiplin SRA terhadap 5 firma hukum paling produktif yang dipilih oleh vendor, untuk bertindak atas nama peminjam, pada tahun 2010, firma hukum tersebut dihentikan, karena mereka bertanggung jawab untuk menyembunyikan Vendor secara tidak jujur. setoran hadiah dari pemberi pinjaman, tidak hanya sekali, tetapi pada 452 kesempatan.

Tindakan ketidakjujuran yang dibuktikan oleh pengangkut pembeli ini, akan mengakibatkan Pemberi Pinjaman harus kehilangan hipotek, dan membayar peminjam kerugian yang sesuai sebagai akibat dari kejahatan.
Mengapa SRA, pada 2010, tidak menyampaikan informasi ini kepada Otoritas Keuangan (FCA), yang kemudian memaksa tindakan di atas?

Mengapa SRA, pada 2010, tidak menyampaikan informasi ini kepada tim Serious Fraud Office, yang dari 2007 – 2010 juga menyelidiki tindakan pengembang ini?
Mengapa Pengadilan Tinggi, dalam klaim baru-baru ini oleh Pemberi Pinjaman, untuk kekurangan hipotek yang timbul dari penjualan HMO tanpa izin yang DIKENAL, menemukan peminjam yang tidak bersalah bersalah atas penipuan hipotek?

Baca Juga   Mendapatkan Inspeksi Properti Komersial

Dijual untuk digunakan sebagai akomodasi sewa bersama. Dari sebagian besar file transportasi, bukti penggunaan properti sebagai akomodasi sewa bersama akan terlihat. Oleh karena itu tidak ada kesalahan penyajian yang dibuat terhadap peminjam, karena merupakan tanggung jawab untuk menyembunyikan fakta itu dari pemberi pinjaman.
Status Otoritas Lokal dari Joint Multiple Lease. Sekali lagi, dari 90 atau lebih MSV yang kami pegang, Pemberi Pinjaman sepenuhnya menyadari bahwa persyaratan pinjaman mereka tidak mengizinkan status khusus itu, tetapi masih terus menerbitkan kontrak hipotek mereka.

Sewa sebelum dijual. Sekali lagi, dalam banyak kasus, Perjanjian Sewa untuk beberapa penyewa siswa ada di file Pengarsipan. Mengapa pemberi pinjaman mengizinkan pelanggaran aturan pinjaman mereka sendiri?

Disewakan di lokasi. Ini mungkin tindakan penipuan paling curang yang pernah dilakukan MPUK. Sebelum properti apa pun dijual, agar berhak atas semua manfaat dari penjualan yang ditawarkan, setiap pembeli harus membuat perjanjian dengan MPUK, sebelum dijual, untuk mengizinkan MPUK menunjuk pemilik, mengelola, dan menyewakan, properti, termasuk mengumpulkan, dan menahan, titipan. Ini biasanya First City Rentals, atau Rent-Me (keduanya dimiliki dan dikendalikan oleh MPUK). Dalam beberapa kasus, salah satu dari perusahaan ini sebenarnya adalah vendor resmi.

Ini berarti bahwa pemilik/penjual sepenuhnya menyadari fakta bahwa properti tersebut digunakan sebagai akomodasi penyewa bersama, dan, jika properti memiliki lebih dari 4 kamar tidur, karena Undang-Undang Perumahan tahun 2004, akan memerlukan Sertifikasi HMO wajib penuh. Adalah ilegal atas nama pemiliknya, dan juga merupakan kejahatan untuk menjualnya di negara bagian kepada pemilik lain yang tidak menaruh curiga.

Seperti dalam banyak kasus, tidak ada renovasi yang dijanjikan telah terjadi, dan setiap kamar tidur tambahan yang ditambahkan di loteng dan area ruang bawah tanah di loteng dan ruang bawah tanah, jika dilakukan sama sekali, berkualitas buruk, penyewa akan mengeluh kepada pemiliknya.

Namun, pemilik akan mengabaikan keluhan tersebut, dan dalam kebanyakan kasus, penyewa akan pergi, meminta uang jaminan mereka kembali. Salah satu pemilik baru, yang tidak mengetahui kondisi fisik sebenarnya dari properti yang dibelinya tanpa disadari, tanpa Sertifikasi HMO, memiliki surat kuasa dari salah satu orang tua penyewa, untuk meminta pengembalian uang jaminan, yang tentu saja disimpan oleh pemilik. pemilik. pemilik.

Namun, karena banyak penyewa “legal” melakukannya dengan cara ini, karena keluhan yang sah ini diabaikan, dalam banyak kesempatan, mereka digantikan oleh pencari suaka, yang membayar sewa sangat sedikit, juga tidak menghormati properti, dan dalam beberapa kasus. banyak kasus menyebabkan banyak kerusakan. Itu juga melanggar ketentuan pemberi pinjaman.

HM tanpa izin. Seperti yang dilaporkan oleh 90 atau lebih MSV yang kami miliki, semuanya menunjukkan bahwa semua properti ini, dengan lebih dari 4 kamar tidur, memiliki status Otoritas Lokal dengan banyak penyewa, dan oleh karena itu semuanya dijual secara ilegal sebagai HMO tanpa izin.
Seleksi Vendor. Selanjutnya untuk menyangkal bahwa peminjam dengan cara apapun terlibat dengan penipuan hipotek, pemberi pinjaman dipilih oleh broker pengembang internal, sebagai hipotek yang sesuai.

Sekarang, pada pertengahan 2006, sebuah firma investigasi terkenal, diminta oleh firma hukum Top 500, untuk memeriksa perilaku pengembang khusus ini.

Dalam waktu 4 minggu, organisasi independen melaporkan kembali ke firma hukum, dan sejumlah peminjam, bahwa “Semua investor telah menjadi korban penipuan yang sangat keji dan cerdik”.

Sebuah pertanyaan yang pasti pernah ditanyakan, tetapi belum pernah: “Bagaimana penipuan seperti itu bisa dilakukan, dengan begitu banyak Profesional yang terlibat?”

Profesional Terlibat dengan Vendor, dalam penjualan awal.

Pengembang Properti, akan menggunakan Profesional berikut:
Pengacara Perusahaan, untuk memantau Tata Kelola Perusahaan Pengembang.
Haruskah mereka setuju untuk mengizinkan pengembang membeli properti HMO tanpa izin? (Hanya jika saran diberikan secara tertulis mengenai risiko).
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan Penilai menyerahkan penilaian komersial kepada pemberi pinjaman, seolah-olah itu adalah MSV NYATA? (Baik penilai dan pengacara harus memahami sifat sebenarnya dari transaksi tersebut.)
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pengembang kemudian menjual properti HMO yang tidak berlisensi?
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pengembang membayar simpanan peminjam, dalam bentuk Setoran Berbakat Vendor yang tersembunyi? (Kemungkinan penipuan pada pemberi pinjaman di sini.)

Kuasa Penjual untuk mengimplementasikan rencana bisnis Pengembang seperti yang dijelaskan di atas.
Haruskah mereka setuju untuk mengizinkan pengembang membeli properti HMO tanpa izin? (Sebenarnya, siapa pun dapat membelinya – ini adalah penggunaan properti di kemudian hari yang mungkin merupakan pelanggaran hukum).
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan Penilai menyerahkan penilaian komersial kepada pemberi pinjaman, seolah-olah itu adalah MSV NYATA? TIDAK!
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pengembang kemudian menjual properti HMO yang tidak berlisensi? TIDAK!
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pengembang membayar simpanan peminjam, dalam bentuk Setoran Berbakat Vendor yang tersembunyi? TIDAK!

Surveyor terakreditasi RICS.
Akankah Pengacara Perusahaan Vendor, dan pengacara penjualan Vendor, mengizinkan penilaian Komersial disajikan kepada Pemberi Pinjaman, menggantikan MSV NYATA? (Kemungkinan penipuan pada Pemberi Pinjaman kecuali Pemberi Pinjaman adalah pihak dalam sifat sebenarnya dari proposal tersebut.)

Profesional Terlibat dengan Pemberi Pinjaman, dalam penjualan asli.

Pengacara Perusahaan, untuk memantau Tata Kelola Perusahaan Pemberi Pinjaman
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pemberi pinjaman meminjamkan properti HMO tanpa izin? Tidak!
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan Penilai menyerahkan penilaian komersial kepada pemberi pinjaman, seolah-olah itu adalah MSV NYATA? Tidak!
Haruskah mereka setuju untuk membiarkan pengembang membayar simpanan peminjam, dalam bentuk Setoran Berbakat Vendor yang tersembunyi? Tidak!

Profesional yang terlibat dalam Klaim Kekurangan Hipotek.

Pengacara yang bertindak untuk Pemberi Pinjaman/Penggugat, dalam setiap Tuntutan Kekurangan Hipotek.
Jika pengacara berperan dalam penipuan asli (yang kami punya beberapa contoh), tidak ada alasan hukum bagi firma hukum untuk diizinkan secara hukum untuk berpartisipasi dalam proses pengejaran utang hipotek. Tentunya itu adalah peran SRA untuk menyelidiki.

Seorang pengacara yang bertindak untuk terdakwa, dalam setiap Klaim Kekurangan Hipotek, harus menganggap serius, setiap keluhan yang diajukan oleh peminjam. Dalam banyak kasus, semua masalah di atas telah diabaikan oleh para pengacara.

Setiap pengacara, mengambil tindakan hukum yang berhasil terhadap Profesional (seperti penilaian curang, (mengikuti klaim ketidakjujuran SRA terhadap konveyor yang secara tidak jujur ​​menyembunyikan ratusan vendor ilegal yang diberi hadiah), harus SELALU memperhitungkan, setiap kerugian atau kerusakan pidana yang disebabkan oleh peminjam (walaupun ini adalah masalah yang harus dinilai oleh Pengadilan).

Setiap pengacara, bertindak untuk Pemohon, harus mempertimbangkan hal-hal pidana tersebut di atas.

Meskipun hipotek Buy to Let (BTL) tidak pernah diatur ke tingkat yang sama dengan hipotek perumahan, dan tidak benar-benar diatur oleh Otoritas Jasa Keuangan (FCA), dengan demikian, baik FCA maupun Layanan Ombudsman Keuangan (FOS), tidak memiliki ada protokol untuk penanganan keluhan berbasis btl oleh konsumen. Namun, setiap kali keluhan diajukan dengan pemberi pinjaman, pemberi pinjaman akan selalu mengirimkan formulir keluhan FOS.

Dengan semua bobot di atas, dengan apa hak hukum Departemen Penuntutan Umum (DPP) pada akhir 2010, memaksa penyelidikan penipuan gabungan Polisi / SFO selama tiga tahun terhadap hanya satu pengembang tertentu, di mana setidaknya selusin penilai ditangkap, untuk ditutup, dengan segera diduga karena “Kurangnya Bukti”.

Baca Juga   Bisnis Properti Modal Kecil Cocok Untuk Pemula

Meskipun KPR btl tidak diatur oleh FCA, sama seperti KPR Rumah, jika ada Kegiatan PIDANA yang digunakan oleh para profesional, atau pemberi pinjaman, serta membuat KPR btl NULL dan Void, yang harus ditangani oleh polisi / SFO.

Kesimpulan.

Kegiatan ilegal di atas terjadi dalam kaitannya dengan hanya satu pengembang properti, di mana SRA telah mengidentifikasi 452 kesempatan di mana ketidakjujuran telah terbukti. Mereka juga memegang daftar sekitar 600 properti lainnya, dibiayai oleh hanya satu pemberi pinjaman, yang, melihat Laporan Pengadilan SRA 2010, berhasil menggugat satu konveyor tertentu, untuk penjualan hipotek yang salah.

Alih-alih membayar ganti rugi apa pun kepada salah satu peminjam yang tertipu itu, mereka tidak hanya datang ke penyelesaian pribadi di luar pengadilan, menyelesaikan 600 hipotek, tetapi tidak pernah memberi tahu peminjam selama bertahun-tahun. Dimana telah terjadi penipuan ketika penyembunyian tidak berhasil.

Apa artinya ini, adalah bahwa setiap properti, yang dijual kepada pemilik yang tidak menaruh curiga, sebagai HMO yang tidak berlisensi, pasti merupakan tindak pidana.

Oleh karena itu, tidak ada kontrak untuk penjualan properti, atau kontrak hipotek yang digunakan untuk membiayai pembelian, yang sah secara hukum. Dari itu, tindakan berikut akan ilegal:-

1. Kontrak penjualan oleh vendor, kepada pembeli properti akan curang.
2. Kontrak hipotek yang terkait dengan pembelian, harus dinyatakan batal demi hukum, dan karena itu tidak dapat dilaksanakan.

3. Tidak ada pemberi pinjaman akan memiliki hak untuk membebankan pembayaran bunga hipotek.
Setiap Perintah Pengadilan Distrik untuk kepemilikan kembali, oleh Pemberi Pinjaman, tidak akan dapat dilaksanakan, dan merupakan tindakan PENCURIAN oleh Pemberi Pinjaman.

4. Setiap Perintah Pengadilan Tinggi untuk Klaim Kekurangan Hipotek oleh Pemberi Pinjaman tidak akan dapat dilaksanakan, dan tindakan Pencurian Pemberi Pinjaman terhadap peminjam
5. Tidak akan ada alasan oleh Pengadilan Tinggi, Divisi Properti, untuk tidak menyadari implikasi dari Undang-Undang Perumahan 2004. Satu-satunya cara ini dapat dicapai, adalah jika bukti ditahan, atau diintervensi, dari Pengadilan.

Juga tidak ada alasan hukum, bagi DPP, pada 2010, untuk menutup penyelidikan penipuan SFO selama 3 tahun dalam situasi ini, di mana setidaknya 10 penilai ditangkap, segera, karena, diduga, “Kurangnya Bukti”. Lagi pula, hanya satu properti yang dijual sebagai HMO Tanpa Izin, adalah tindakan kriminal, apalagi ratusan transaksi kriminal semacam itu tidak diperhatikan.

Tindakan terhadap pengacara yang berpotensi tidak jujur, penasihat keuangan, pemberi pinjaman hipotek itu sendiri, semua perlu diselidiki.

Selain itu, meskipun ada sejumlah permintaan, SRA menolak untuk mengungkapkan:

1. Salinan daftar 452 properti, (di mana, pada tahun 2010, SRA telah terbukti tidak jujur ​​oleh konveyor, Watson & Brown, yang dipilih oleh pengembang untuk bertindak untuk pembeli – sebuah janji bahwa SRA harus disensor karena potensi konflik kepentingan yang ditimbulkan).

2. Salinan daftar 600 properti, yang dipresentasikan kepada SRA oleh GMAC, selama investigasi Pengadilan Disiplin SRA 2007-2010 terhadap perusahaan konveyor di atas, (di mana Shoosmiths, atas nama GMAC, mengeluarkan tindakan Pengadilan Tinggi yang berhasil terhadap Watson & Perusahaan asuransi ganti rugi Brown, sebagai akibat dari tindakan Pengadilan Tinggi itu, GMAC menerima penyelesaian di luar pengadilan yang tidak diungkapkan, GMAC kemudian membatalkan 600 hipotek tetapi sebelum memberi tahu peminjam tentang hal itu, GMAC juga tidak menawarkan kompensasi apa pun untuk hipotek yang salah terjual .

3. Tindakan Pengadilan Tinggi yang berhasil oleh GMAC ini, juga harus membuktikan bahwa 452 kontrak hipotek, yang diterbitkan di bawah pengawasan Watson & Brown, telah dijual secara tidak wajar.

Oleh karena itu, setiap tindakan di masa depan oleh Pengadilan Tinggi untuk kekurangan hipotek, yang pemberi pinjaman atau, terhadap peminjam mana pun, di mana Watson & Brown adalah pembawa pembeli, tentu saja tidak memiliki hak hukum untuk melakukannya. Juga, seperti kontrak hipotek, yang terbukti salah jual, pemberi pinjaman harus bertanggung jawab untuk memenuhi kerugian peminjam.

Sekarang, untuk mencapai manipulasi bukti seperti itu dalam Sistem Hukum kita, hanya mungkin, jika ada konspirasi kriminal, untuk menyembunyikan situasi di atas.

Konspirasi ini harus mencakup yang berikut: –

1. Penjual
2. Pengacara Perusahaan Penjualan.
3. Penjual pengacara.
4. pembawa pembeli.
5. Penilai berkualifikasi RICS
6. Pengacara Perusahaan Penilai.
7. pemberi pinjaman
8. Pemberi pinjaman menjual pengacara.
9. Pengacara Perusahaan Pemberi Pinjaman
10. Setiap firma hukum yang digunakan untuk menegakkan kekurangan hipotek atau perintah kepemilikan kembali,
11. Setiap firma hukum mengajukan pembelaan untuk satu atau sekelompok investor, karena Tort secara kriminal menjual HMO tanpa lisensi.
12. SRA, karena gagal mengatur firma hukum yang terlibat, dan karena tidak melaporkan temuannya terkait penjualan HMO tanpa izin.
13. FCA, karena gagal mengatur perusahaan pemberi pinjaman yang terlibat, dan karena gagal melaporkan temuannya terkait penjualan HMO tanpa lisensi,
14. DPP, setelah gagal dalam tugasnya untuk mengenali masalah di atas, sebagian besar penjualan berdasarkan AKTIVITAS PIDANA, akan memiliki lebih dari cukup bukti untuk melanjutkan ke penuntutan. (Kecuali Government of the Day memiliki pengaruh di sini…?)
15. Untuk menambah penghinaan terhadap cedera, dengan satu Pemberi Pinjaman tertentu, dalam beberapa bulan setelah menerbitkan apa yang sekarang terbukti menjadi Kontrak Hipotek yang Dapat Dibatalkan, mereka akan menjual, dengan sekuritisasi, kontrak hipotek yang dapat dibatalkan itu kepada Pemberi Pinjaman kedua. Beberapa waktu kemudian, Pemberi Pinjaman

Investigasi Pengadilan nary terhadap urusan perusahaan pengangkut pembeli utama, pada tahun 2007, tidak ada alasan bagi SRA untuk tidak sepenuhnya menyadari implikasi kriminal dari Undang-Undang Perumahan 2004, dan dari berbagai pernyataan korban yang diambil kembali lalu, mengapa mereka tidak menyelidiki pelanggaran UU itu?

Demikian pula, dengan penyelidikan penipuan SFO, juga dimulai pada tahun 2007, mengapa mereka tidak menyelidiki pengelolaan dan penjualan ilegal, properti HMO yang tidak berlisensi? Namun, dalam penyelidikan mereka, sejumlah penilai ditangkap (atas dasar apa kami tidak tahu).

Apa yang kita ketahui, adalah bahwa pada tahun 2010, tak lama setelah SRA menerbitkan Laporan Pengadilan Disiplin mereka pada satu perusahaan konveyor, Watson & Brown, karena menyembunyikan secara tidak jujur ​​dari pemberi pinjaman, keberadaan deposit hadiah vendor ilegal, setidaknya dalam 452 kontrak hipotek. , Departemen Penuntutan Umum (DPP), memerintahkan seluruh penyelidikan Penipuan SFO ditutup, dengan segera, karena, diduga “Kurangnya Bukti”.

Tentunya, satu-satunya cara untuk membangun “Level Playing Field of Justice” bagi Peminjam, adalah dengan membentuk Tindakan Kelas yang disponsori pemerintah.

Jika Anda yakin telah menjadi korban penipuan serupa, kirimkan salinan artikel ini, dengan rincian properti atau properti khusus Anda, ke organisasi berikut.

1. Anggota Parlemen Anda.
2. Tindakan Penipuan.
3. Pemberi Pinjaman Anda.
4. Jika Anda telah digugat di Pengadilan Tinggi oleh Pemberi Pinjaman Anda, kirimkan salinannya ke Pengadilan Tinggi.
5. Salin saya di dokumen apa pun, jadi jika kami berhasil menjalankan Tindakan Kelas, Anda dapat disertakan.

Share :

Baca Juga

Properti

Properti

Model Properti Investasi Untuk Industri
Tantangan Industri Properti

Properti

Peluang dan Tantangan Industri Properti
Properti Komersial

Properti

Mendapatkan Inspeksi Properti Komersial
Properti Investasi Komersial

Properti

Tips dan Alat Inspeksi Untuk Properti Investasi Komersial
Properti Komersial Dengan Keuntungan Finansial

Properti

Memilih Properti Komersial Dengan Keuntungan Finansial
apa itu properti?

Properti

Apa Itu Properti?
Properti Yang Diprediksi Banyak Diminati Tahun 2021

Properti

Properti Yang Diprediksi Banyak Diminati Tahun 2021
Dampak Pandemi Corona Pada Sektor Properti

Properti

Dampak Pandemi Corona Pada Sektor Properti