Barat telah salah menerapkan sanksi Rusia



Barat menanggapi invasi Rusia ke Ukraina dengan sanksi dengan tingkat keparahan dan cakupan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan standar proporsionalitas, reaksi Amerika Serikat, Uni Eropa, dan sekutunya tampaknya tepat. Agresi internasional yang serius menuntut tanggapan yang serius. Tetapi dengan standar konsistensi, efisiensi, dan keadilan, jauh dari jelas bahwa Barat telah memilih strategi yang tepat. Pemerintah mungkin perlu memikirkan kembali desain rezim sanksi.

Sejauh ini, komentar Barat berfokus pada kekuatan tindakan hukuman. Ini telah menargetkan perdagangan, dengan membatasi ekspor teknologi dan impor minyak dan gas Rusia; keuangan, dengan mencegah transaksi oleh bank-bank Rusia yang ditunjuk; aset resmi, dengan membekukan sebagian besar cadangan devisa bank sentral Rusia; investasi asing, dengan memaksa perusahaan-perusahaan Barat untuk menghentikan operasinya di Rusia; dan aset pribadi, dengan mengambil alih kepemilikan oligarki dan pejabat Rusia.

Banyak yang memperdebatkan sanksi yang lebih kuat. Uni Eropa, misalnya, saat ini sedang mencoba untuk mencapai konsensus tentang penghapusan bertahap impor minyak Rusia pada akhir tahun 2022, dengan alasan bahwa pembayaran untuk pasokan ini mendanai mesin perang Kremlin. Saat Rusia meningkatkan serangannya ke Ukraina, Barat mungkin harus meningkatkan responsnya juga.

Tetapi pembuat kebijakan pertama-tama harus menjawab pertanyaan yang lebih mendasar: Apakah strategi sanksi saat ini benar-benar melayani kepentingan Barat, atau adakah cara yang lebih baik untuk mencapai tujuan yang sama?

Dalam perang, tujuan dapat mengalahkan cara. Ketika kelangsungan hidup tatanan internasional itu sendiri dipertaruhkan, seperti sekarang ini, mungkin tampak seolah-olah tujuan adalah yang terpenting. Tetapi ketika pertempuran di Ukraina akhirnya berhenti, cara-cara yang digunakan Barat akan memiliki konsekuensi. Jadi, bahkan secara ekstrem, negara-negara yang menjunjung tinggi demokrasi dan supremasi hukum harus berusaha untuk mematuhi prinsip-prinsip tertentu.

Mengampuni pengambilalihan harus menjadi prinsip utama, tetapi Barat melanggarnya dengan secara efektif merebut cadangan devisa resmi Rusia, membatalkan klaim atas barang dan jasa Barat yang telah diperoleh Rusia secara sah dari waktu ke waktu. Penyitaan retroaktif semacam itu adalah salah satu jenis penyitaan terburuk.

Konsekuensi dari keputusan ini mungkin tidak terlihat hari ini, tetapi kerusakannya akan terlihat seiring waktu. Negara-negara lain mungkin kurang bersedia menyimpan cadangan dalam dolar AS atau euro, atau berurusan dengan bank-bank AS. Dan beberapa negara besar, seperti China, suatu hari nanti mungkin tergoda untuk menerapkan tindakan yang sama terhadap AS, dengan menyebut pengambilalihan saat ini sebagai preseden. Lebih luas lagi, membekukan cadangan devisa Rusia telah merusak kepercayaan pada sistem internasional yang ingin dipertahankan oleh Barat.

Benar, sanksi terhadap perdagangan dan aktivitas keuangan Rusia tidak berlaku surut. Tapi mereka mencerminkan kesalahan diagnosis.

Sanksi Barat bertujuan untuk menimbulkan kesengsaraan ekonomi di Rusia dengan merampas input dasar dan barang-barang konsumen. Rusia adalah produsen komoditas klasik, dengan kapasitas produksi yang relatif terbatas. Ini mengekspor minyak dan gas, sementara mengimpor input untuk memasok pabrik-pabrik dan barang-barang konsumen untuk memenuhi kebutuhan penduduknya. Sanksi dimaksudkan untuk membatasi impor tersebut, sehingga mengurangi kapasitas produktif Rusia dan karenanya kemampuannya untuk berperang.

Tetapi berusaha untuk mengekang cara-cara di mana Rusia dapat mengumpulkan mata uang keras adalah cara yang sangat tidak langsung untuk mengurangi impor negara itu. Ada cara yang jauh lebih mudah untuk mencapai tujuan ini: Membatasi pasokan dari Barat.

Di bawah strategi ini, Barat akan terus membeli minyak dan gas dari Rusia, tetapi tidak akan memberikan barang sebagai imbalannya. Sudah, AS dan Uni Eropa telah melarang ekspor produk berteknologi tinggi dan penggunaan ganda, yang dapat digunakan oleh militer Rusia. Daftar ini harus diperluas untuk mencakup semua ekspor. Dan upaya diplomatik harus fokus pada perluasan jumlah negara yang berpartisipasi dalam boikot ekspor. Untuk memastikan legalitasnya, pengecualian keamanan nasional Organisasi Perdagangan Dunia harus diterapkan.

Tentu saja, Rusia masih akan mengumpulkan dolar dan euro, yang dapat digunakan untuk membayar impor dari negara lain, seperti Cina. Tetapi Rusia tidak akan mudah untuk beralih pemasok, karena Eropa, AS, dan sekutu mereka saat ini menyumbang lebih dari 50 persen impor negara itu. Misalnya, pembuat mobil Prancis Renault tampaknya siap untuk melepas saham mayoritasnya di Avtovaz, produsen mobil terbesar Rusia, dan berhenti memasok suku cadang dan mesin. Mendesain ulang mobil dan jalur perakitan pabrikan Lada akan membutuhkan waktu dan sumber daya, dan sementara itu, produksi akan terhenti.

Rusia tentu saja dapat merespons dengan mencoba mengimpor barang-barang Barat dari pemasok negara ketiga. Tapi sekali lagi, ini tidak akan mudah. AS memiliki sistem untuk memantau pengalihan semacam itu, dan telah memperingatkan negara-negara lain bahwa mereka akan “mengambil kekuatan penuh hukum untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang dengan sengaja melanggar aturan baru.”

Rusia mungkin juga mempertimbangkan untuk menanggapi dengan menghentikan ekspor minyak dan gasnya. Tetapi pada akhirnya, melakukan hal itu akan terlalu berbahaya bagi kepentingan strategisnya. Lagi pula, jika ia berhenti mengumpulkan devisa, ia tidak akan dapat mengimpor apa pun, dari negara mana pun.

Selain efisiensi, beralih ke strategi sanksi berbasis pasokan akan memiliki tiga keuntungan lain. Pertama, membatasi ekspor ke Rusia — yang hanya menyumbang sebagian kecil dari ekspor Eropa dan AS dan bagian produksi yang lebih kecil — akan mengurangi biaya sanksi ke Barat dan jauh lebih tidak mengganggu ekonomi global daripada mengakhiri impor energi dari Rusia. .

Kedua, pendekatan berorientasi ekspor akan mengalokasikan biaya sanksi secara lebih adil. Beban akan bergeser dari konsumen energi Eropa ke jumlah perusahaan Barat yang jauh lebih kecil yang mengekspor ke Rusia, yang jauh lebih mampu menyerap biaya.

Akhirnya, membatasi ekspor ke Rusia akan menghasilkan pembagian beban yang lebih adil di antara negara-negara yang memberlakukan sanksi. Pendekatan saat ini menguntungkan Jerman dengan mengorbankan AS — tetapi tidak dalam arti yang jelas bahwa Jerman masih dapat mengimpor gas dari Rusia. Alasannya adalah bahwa perusahaan Jerman dapat terus memasok pasar Rusia, sedangkan sanksi keuangan merusak kepercayaan di pasar keuangan dan bank AS, dan pada pemerintah AS sendiri.

AS telah membawa beban bagi Jerman untuk menangani apa yang terutama merupakan masalah Eropa. Akibatnya, Jerman telah berhasil membalikkan sindiran terkenal mantan Menteri Keuangan AS John Connally yang ditujukan ke Eropa tentang dolar sebagai “mata uang kami, tetapi masalah Anda.” Sanksi terkait dolar telah menjadi masalah Amerika dan solusi Jerman.

Tindakan militer ilegal Rusia dapat dan harus dilawan dengan respons ekonomi yang berprinsip, efektif, adil, dan legal. Barat dapat mencapai respons seperti itu dengan mengganti sanksinya saat ini dengan pembatasan komprehensif dan kolektif atas ekspor barang ke Rusia.



Subramanian adalah rekan senior di Brown University dan rekan non-residen terkemuka di Center for Global Development. Felman adalah Direktur JH Consulting. © Sindikat Proyek, 2022

cara menaikkan suhu kulkas
Bisnis

Panduan Penuh Perhatian tentang Cara Menaikkan Suhu Kulkas

Dalam menjaga keamanan dan kualitas makanan di kulkas, cara menaikkan suhu kulkas memegang peranan penting. Proses ini bukan sekadar pengaturan angka pada kontrol suhu, melainkan seni untuk menciptakan lingkungan yang optimal. Artikel ini akan menguraikan langkah-langkah perlahan yang dapat diambil untuk memastikan kulkas berada pada suhu yang sesuai dengan kebutuhan dan mendukung kesehatan bahan makanan. […]

Selengkapnya
SBOBET88
Bisnis

Inilah Berbagai Keuntungan Bermain di Agen SBOBET88

Berbicara mengenai permainan judi bola online, semua pemain pastinya mengetahui di mana harus memasang taruhannya. SBOBET88 merupakan agen taruhan bola terpercaya yang sudah ada sejak beberapa tahun yang lalu. SBOBET88 sudah semakin populer dan memberikan sejumlah keuntungan bagi banyak pemain judi bola. Apa yang Dimaksud SBOBET88? SBOBET88 adalah sportsbook online yang adil, tepercaya, aman, dan […]

Selengkapnya
Analisis Data Bisnis
Bisnis

Keuntungan Bisnis dengan Analisis Data Bisnis

Analisis Data Bisnis Dalam era digital yang penuh dengan informasi, analisis data bisnis telah menjadi kunci untuk mengungkap potensi dan peluang yang tersembunyi dalam bisnis. Kemampuan untuk mengumpulkan, menganalisis, dan menginterpretasikan data telah mengubah cara perusahaan beroperasi, mengoptimalkan strategi, dan menghasilkan keuntungan yang signifikan. Pentingnya Analisis Data dalam Bisnis Analisis data bisnis bukanlah sekadar tren, melainkan […]

Selengkapnya
Open chat
1
ADMIN AKDSEO WEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS