Kami Semakin Terputus dan Itu Memiliki Konsekuensi

16 September 2022 – Anda membawa pulang komputer dari kantor “selama 2 minggu” pada Maret 2020 dan tinggal di rumah selama 2 tahun. Sekolah menjadi virtual. Pertemuan klub dibatalkan. Gym ditutup.

Teman dan keluarga menjadi terlarang. Ingat menghindari orang lain di jalan?

Ini menjadi lebih baik sejak wabah, tetapi kami tetap berada dalam isolasi relatif jauh lebih lama dari yang diharapkan. Dan itu sedikit menyedihkan – dan buruk bagi kami. Ternyata menghindari virus dapat membahayakan kesehatan Anda, karena kebersamaan dan koneksi adalah fondasi kesejahteraan kita.

“Kita sebagai manusia direkayasa oleh evolusi untuk mendambakan kontak dengan manusia lain,” kata Richard B. Slatcher, PhD, seorang profesor psikologi di University of Georgia. “Ini disebut ‘kebutuhan untuk memiliki’, dan itu ada di sana sebagai kebutuhan dasar dengan makanan dan air.”

Masuk akal: Manusia primitif yang bersatu dengan orang lain lebih mungkin untuk menemukan makanan, melindungi satu sama lain, dan bertahan hidup untuk mewariskan gen mereka, katanya.

Ketika kami tiba-tiba didorong ke dalam isolasi pada tahun 2020, ikatan sosial sudah rusak. Buku Bowling Sendirian keluar 2 dekade sebelumnya. Penulis Robert D. Putnam menyesali penurunan “modal sosial”, nilai yang kami peroleh dari koneksi dan rasa dukungan komunitas kami. Atlantik memuat cerita berjudul “Mengapa Anda Tidak Pernah Melihat Teman Anda Lagi” beberapa bulan sebelum ada di antara kita yang mendengar tentang COVID-19.

Pandemi mempercepat perasaan terisolasi itu. Bahkan setelah divaksinasi dan dikuatkan, banyak dari kita merasa tidak terhubung seperti yang kita inginkan. Dan bagi sebagian orang, politik telah memperdalam perpecahan itu.

Haruskah kita peduli? Ya, kata para ahli. Hubungan sosial sangat terkait dengan kesehatan dan umur panjang. Sebuah studi terkenal yang diterbitkan pada tahun 2010 di Obat PLOS menyimpulkan bahwa hubungan sosial sama pentingnya dengan kesehatan seperti tidak merokok dan lebih berdampak daripada olahraga.

Tinjauan tersebut, yang mengambil data dari 148 penelitian, menemukan bahwa orang dengan hubungan sosial yang lebih kuat 50% lebih mungkin untuk bertahan hidup selama 7,5 tahun tindak lanjut (yaitu, tidak meninggal karena penyebab seperti kanker atau penyakit jantung), dibandingkan kepada mereka yang memiliki ikatan yang lebih lemah.

Bukti terus datang. The American Heart Association menerbitkan sebuah pernyataan Agustus ini mengatakan isolasi sosial dan kesepian dikaitkan dengan 30% peningkatan risiko serangan jantung dan stroke.

“Mengingat prevalensi keterputusan sosial di seluruh AS, dampak kesehatan masyarakat cukup signifikan,” Crystal Wiley Cené, MD, ketua kelompok yang menulis pernyataan itu, mengatakan dalam rilis berita.

Organisasi itu mengatakan data mendukung apa yang kami duga: Isolasi dan kesepian telah meningkat selama pandemi, terutama di antara orang dewasa berusia 18 hingga 25 tahun, orang dewasa yang lebih tua, wanita, dan orang-orang berpenghasilan rendah.

Lingkaran Penyusutan Anda

Pada tahun pertama pandemi, ada sedikit peningkatan kesepian dan tekanan psikologis dan sedikit penurunan kepuasan hidup, menurut sebuah studi tahun 2022 di Jurnal Epidemiologi & Kesehatan Masyarakat.

Untuk sekitar 1 dari 4 orang, lingkaran sosial menyusut, kata penulis studi Emily Long, PhD, “bahkan setelah pembatasan penguncian dilonggarkan.”
Ketika lingkaran Anda menyusut, Anda cenderung mempertahankan orang-orang terdekat Anda – orang-orang yang mungkin paling mirip dengan Anda. Anda kehilangan keragaman dalam pendapat dan sudut pandang bahwa Anda mungkin mengobrol dengan seseorang di liga pickleball Anda, katakanlah, atau bahkan orang asing.

“Paparan kami terhadap beragam orang, gaya hidup, dan opini menurun secara signifikan,” kata Long. Banyak dari kita telah melihat hubungan dengan orang lain melemah atau putus sama sekali karena ketidaksepakatan tentang pembatasan dan vaksinasi COVID.

Ini terjadi dengan kenalan, teman dekat, atau anggota keluarga ketika pandangan mereka tentang topik hangat muncul ke permukaan – topik yang mungkin kita hindari di masa lalu untuk menjaga perdamaian.

Beberapa dari hubungan ini mungkin tidak dapat dibangun kembali, kata Long, meskipun terlalu dini untuk mengatakannya.

Cara Membuat Koneksi Online Lebih Baik

Banyak dari kita melompat online untuk interaksi sosial kita. Apakah Zoom dan Instagram dan Facebook membantu kami terhubung?

Tentu, dengan cara.

“Kadang-kadang mungkin lebih sulit, tetapi orang dapat membangun hubungan yang bermakna tanpa menjadi dekat secara fisik,” kata John Caughlin, PhD, kepala Departemen Komunikasi di University of Illinois Urbana-Champaign, yang mempelajari “komunikasi yang dimediasi komputer.”

Itu semua tergantung pada bagaimana Anda menggunakannya. “Pengguliran malapetaka” larut malam bukanlah membangun hubungan. Tapi Anda bisa menjalin koneksi baru atau lebih kuat melalui media sosial jika Anda “memperlakukan satu sama lain sebagai manusia,” katanya.

Inilah salah satu caranya: Jangan mengetuk “suka” malas pada sebuah pos, tetapi tinggalkan komentar bijaksana yang menambah nilai pada percakapan. Mungkin berpadu dengan pengalaman Anda atau menawarkan kata-kata dukungan. Berikan rekomendasi restoran jika mereka bepergian.

Tetapi ingat bahwa media sosial menjadi ladang ranjau selama pandemi, kata Caughlin. Orang-orang mengecam pandangan mereka tentang tinggal di rumah, vaksinasi, dan masker. Anda dengan cepat mengetahui siapa yang berbagi pandangan Anda dan memikirkan kembali hubungan Anda dengan orang lain.

Sangat menggoda untuk melihat media sosial sebagai momok. Tapi itu mungkin hanya reaksi tombol panik yang melekat pada teknologi baru, kata Caughlin. Anehnya, penelitian secara keseluruhan – dan sudah banyak – telah menunjukkan bahwa media sosial memiliki dampak kecil pada kesejahteraan, katanya.

Sebuah meta-analisis baru-baru ini dari Stanford University pada 226 studi dari 2006 hingga 2018 mencari hubungan antara penggunaan media sosial dan kesejahteraan. Apa yang mereka temukan: nol. Beberapa penelitian menunjukkan hubungan antara media sosial dan kecemasan dan depresi, tetapi itu mungkin karena mereka yang mengalami depresi atau kecemasan lebih cenderung menghabiskan lebih banyak waktu di sosial sebagai cara untuk mengalihkan perhatian mereka.

Bahagiakan Seseorang, Termasuk Kamu

Apakah ini terdengar familiar? Anda cenderung mengikuti teman sebagai intip media sosial daripada, katakanlah, menelepon, mengirim SMS, atau bertemu tatap muka. Jika itu terdengar seperti Anda, Anda tidak sendirian.

Tetapi jika Anda membalikkan arah dan mulai menjangkau lagi, kemungkinan Anda dan orang lain akan mendapat manfaat. Penelitian baru dari American Psychological Association pada hampir 6.000 orang menemukan bahwa ketika seseorang menghubungi kami – bahkan jika itu dengan teks singkat – kami sangat menghargainya. Studi ini tidak hanya tentang pandemi, tetapi para peneliti mengatakan bahwa hasilnya dapat membantu orang membangun kembali hubungan, terutama jika mereka tidak percaya diri untuk mencoba.

Pada saat yang sama, Slatcher, profesor Georgia, mencatat bahwa lebih banyak waktu di depan layar “bukanlah solusi” untuk kesepian atau perpisahan.

“Semua pekerjaan di luar sana telah menunjukkan bahwa penggunaan media sosial tidak terkait dengan orang yang lebih bahagia atau kurang depresi,” katanya.

Menurut Slatcher, dua bagian penting dalam membangun dan memelihara hubungan adalah:

  • Pengungkapan diriyang berarti berbagi sesuatu tentang diri Anda atau menjadi rentan dengan membiarkan orang lain mengetahui informasi pribadi.
  • Daya tanggapyang berarti bereaksi terhadap apa yang dikatakan seseorang, mengajukan pertanyaan lanjutan, dan mungkin juga dengan lembut membagikan sesuatu tentang diri Anda, tanpa mengambil alih percakapan.

Ini terjadi secara pribadi sepanjang waktu. Di sosial, tidak begitu banyak.

“Baik pria maupun wanita merasa lebih bahagia ketika mereka merasa dekat secara emosional dengan orang lain, dan itu lebih sulit dilakukan secara online,” kata Slatcher.

Ternyata koneksi terkuat – yang terbaik untuk kesejahteraan Anda – terjadi saat Anda meletakkan telepon.

Titik Terang yang Mengejutkan dalam Koneksi Pandemi

Kami merasa lebih terpecah dari sebelumnya selama pandemi, sesuatu yang ditegaskan oleh penelitian Pew. Dengan beberapa ukuran, orang Amerika memiliki tingkat kepercayaan sosial terendah sejak Perang Dunia II, kata Frederick J. Riley, direktur eksekutif Weave: The Social Fabric Project di The Aspen Institute. Jika tetangga dalam suatu komunitas tidak saling percaya, mereka tidak dapat mempercayai masyarakat secara luas.

Tapi itu tidak semua berita buruk.

Para peneliti telah melihat hubungan dalam komunitas menjadi lebih kuat selama pandemi, kata Riley. Ini adalah orang-orang yang menjalankan tugas untuk tetangga lansia, menyumbangkan perlengkapan dan pakaian, mengadakan pertemuan ramah keluarga, membangun kebun komunitas, dan banyak lagi.

Pola pikir “kita semua bersama-sama” muncul di awal pandemi, Long dan rekan menemukan. Sebuah meta-analisis pada tahun 2022 di Buletin Psikologis menemukan bahwa ada lebih banyak kerja sama di antara orang asing. Ini mungkin karena urbanisasi yang lebih besar atau hidup sendiri – jarak dari kru kami yang erat memaksa beberapa untuk bekerja sama dengan yang lain ketika mereka tidak melakukannya.

Ini juga sehat: Rasa memiliki di komunitas Anda, atau “kesatuan lingkungan,” seperti yang ditunjukkan oleh sebuah studi tahun 2020 dari para peneliti Kanada, telah dikaitkan dengan risiko stroke, serangan jantung, dan kematian dini yang lebih rendah. Ini juga membantu kesehatan mental.

Anda dapat memanfaatkan ini dengan, katakanlah, menjadi sukarelawan di sekolah anak Anda, menghadiri layanan keagamaan, bergabung dengan kelompok kebugaran, atau pergi ke festival di kota Anda. Ini memberikan rasa identitas, harga diri yang lebih tinggi, dan dapat menurunkan stres dan membuat Anda merasa kurang kesepian, kata penulis penelitian. Ini juga menumbuhkan rasa bahwa kita dapat membuat perubahan yang berarti di kota-kota kita.

Tentu saja, kita semua sering berdebat akhir-akhir ini – kontrol senjata, aborsi, politik. Riley mengatakan masalah yang lebih dalam, seperti rasa aman masyarakat dan menciptakan tempat yang lebih baik bagi anak-anak untuk tumbuh, membantu kami mengatasi masalah panas ini.

Berbagi tujuan menyatukan orang, katanya, dan itu didorong oleh dorongan bawaan untuk koneksi dan kebersamaan.

“Saya sangat optimis dengan apa yang akan terjadi di masa depan,” katanya. “Kami sudah berada di tempat ini [of social distrust] sebelumnya, dan orang-orang di komunitas lokal menunjukkan bahwa siapa pun dapat berdiri dan membuat tempat tinggal mereka menjadi lebih baik.”

Konsep Kesehatan
Kesehatan

Pentingnya Memahami Konsep Kesehatan

Konsep Kesehatan Kesehatan adalah keadaan atau kondisi tubuh yang optimal secara fisik, mental, dan sosial. Pentingnya kesehatan dalam kehidupan manusia tidak bisa diabaikan. Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam tentang berbagai aspek kesehatan dan bagaimana menjaga dan meningkatkannya. Makna Sejati dari Kesehatan Kesehatan bukan hanya sekadar ketiadaan penyakit atau gangguan fisik. Sebenarnya, kesehatan […]

Selengkapnya
Pilar Kesejahteraan
Kesehatan

Membangun Pilar Kesejahteraan dalam Kehidupan

Pilar Kesejahteraan Kesehatan merupakan aspek yang mendasari kualitas hidup yang tinggi bagi individu dan masyarakat. Dalam era modern ini, kesadaran akan pentingnya kesehatan semakin meningkat, terutama dalam menghadapi berbagai tantangan kesehatan kompleks. Artikel ini akan mengupas beragam aspek kesehatan yang relevan untuk mencapai kehidupan yang sejahtera secara holistik dan berkelanjutan. Kesehatan Jasmani dan Rohani: Keselarasan […]

Selengkapnya
Pentingnya Perawatan Diri
Kesehatan

Pandangan Mendalam tentang Pentingnya Perawatan Diri

Pentingnya Perawatan Diri Dalam era modern ini, kesehatan telah menjadi aspek yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Tanpa kesehatan yang baik, segala hal lain menjadi tidak berarti. Dari semua bentuk perawatan diri, kesehatan perawatan muka mendapatkan perhatian khusus karena merupakan bagian yang sangat terlihat dari identitas seseorang. Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang konsep […]

Selengkapnya
Open chat
1
ADMIN AKDSEO WEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS