Mengapa Magnus Carlsen menemukan Kejuaraan Catur Dunia

Ada sedikit kejutan di dunia catur ketika Magnus Carlsen mengumumkan bahwa dia tidak lagi berniat mempertahankan mahkota kejuaraan dunianya, yang bertengger di kepalanya sejak dia merebutnya dari Viswanathan Anand pada 2013. Sebab, sejak awal, Carlsen sudah curiga. dari konsep serta format turnamen untuk menentukan pemain catur terbaik di planet ini, dan setelah empat kali mempertahankan gelar berturut-turut dalam satu dekade dominasi total, pertahanan lain tidak lagi menggairahkannya.

Seperti sifatnya, dia dengan jelas mengakui hal itu dalam podcast pengumuman keputusan dengan temannya Magnus Barstad. “Saya tidak termotivasi untuk memainkan pertandingan lain. Saya hanya merasa bahwa saya tidak memiliki banyak keuntungan, saya tidak terlalu menyukainya, dan meskipun saya yakin pertandingan akan menarik karena alasan sejarah dan semua itu, saya tidak memiliki kecenderungan untuk bermain. dan saya tidak akan memainkan pertandingan itu, ”katanya.

Ini adalah perasaan yang tak terhindarkan tentang hal itu, saat muncul bahwa dia harus mempertahankan mahkotanya melawan orang yang sama yang telah dia kalahkan untuk memenangkan gelar kelima tahun lalu di Dubai, Ian Nepomniachtchi. Segera setelah final—skor kemenangan 7,5-3,5 dengan tiga pertandingan tersisa adalah hasil paling berat sebelah dalam final kejuaraan dunia dalam satu abad—Carlsen mengaku membosankan. “Sudah jelas bagi saya untuk sebagian besar tahun bahwa kejuaraan dunia ini harus menjadi yang terakhir. Itu tidak berarti lagi seperti dulu,” katanya kepada pers.

Satu-satunya kesempatan dia bisa bermain di final adalah jika penantangnya adalah pemain Iran berusia 19 tahun, Alireza Firouzja, yang pada tahun 2021 menjadi yang termuda dalam sejarah catur yang mencapai peringkat 2.800. Prospek berduel dengan penantang muda membuatnya bersemangat, tetapi pemecatannya tidak hanya mengurangi tetapi meminimalkan prospeknya mempertahankan gelar. Permainan di turnamen Kandidat juga tidak membuatnya terkesan. “Terus terang saya tidak berpikir ada yang bermain sangat baik sejauh ini!” katanya kemudian.

Selain itu, upaya dalam persiapan ke final tampaknya lebih besar daripada kegembiraan bermain di final dan mempertahankan mahkota. Persiapannya panjang dan melelahkan, mulai dari memilih detik hingga menganalisis permainan lawan. Misalnya, untuk final tahun lalu, dia menghabiskan tiga bulan dengan detik-detiknya di pembukaan saja. “Saat Anda tahu siapa lawan Anda, dia akan selalu ada di belakang pikiran Anda. Setiap pertandingan, setiap turnamen akan dimainkan dengan final dalam pikiran. Setidaknya secara tidak sadar, Anda mencoba untuk mengalahkan orang itu di final di setiap pertandingan. Itu menguras tenaga setelah satu poin, terutama ketika Anda harus melakukannya tahun demi tahun” katanya kepada Barstad di podcast.

Bukan kutu buku catur

Carlsen bukan kutu buku catur tipikal, yang juga terikat dengan papan catur. Dia memiliki minat yang beragam—dari sepak bola hingga sepak bola fantasi, dan poker hingga tenis padel. Dia adalah seorang pengusaha, yang usaha bisnisnya Play Magnus memiliki kapitalisasi pasar sekitar $ 115 juta dan merupakan satu-satunya perusahaan catur yang diperdagangkan secara publik di dunia.

Selain itu, ia merasa formatnya panjang dan suram—terbaik dari 14 game dengan tie-break cepat dan cepat jika skor imbang setelah 12 game. Petenis Norwegia itu, menurut rumor, menginginkan permainan klasik best-of-three-set-of-four masing-masing, di mana cepat dan blitz akan mengikuti pada 2-2. Sebuah surat kabar Rusia mengklaim dia mengadakan final sebagai sandera untuk merevisi format, tuduhan yang dibantah oleh FIDE dan Carlsen.

Tapi Carlsen selalu kritis terhadap format Kejuaraan Dunia. Dua tahun sebelum dia menjadi Juara Dunia, dia keluar dari Kandidat karena dia merasa sistemnya salah. Dalam sebuah surat kepada FIDE, ia menulis: “Siklus 2008-2012 yang sedang berlangsung tidak mewakili sebuah sistem, cukup modern dan adil, untuk memberikan motivasi yang saya butuhkan untuk melalui proses persiapan dan pertandingan yang panjang dan untuk melakukan yang terbaik. ”

Seorang juara dunia yang menolak mempertahankan gelarnya bukan tanpa preseden. Yang paling memalukan melibatkan Bobby Fischer pada tahun 1975 karena tuntutannya tentang perubahan format tidak dipenuhi. Tiga tahun sebelumnya, dia hampir mundur dari final melawan Boris Spassky di Reykjavik, karena hadiahnya, dia merasa, sangat sedikit tetapi untuk intervensi menit terakhir dari seorang jutawan Amerika. Yang paling jelas dan bertahan lama melibatkan Garry Kasparov, yang keluar dari FIDE dengan tuduhan korupsi dan mendirikan Kejuaraan Catur Dunia Klasik. Selanjutnya, selama lebih dari satu dekade, ada juara dunia saingan.

Sebuah pengulangan tidak langsung menunggu—sementara salah satu Nepomniachtchi atau Ding Liren akan menjadi juara dunia baru, Carlsen akan terus menjadi pemain terbaik dunia dengan semua ukuran. Final Kejuaraan Dunia akan lebih buruk — kurang glamor dan mungkin kurang didanai. “Ini akan merusak permainan untuk sementara waktu karena bagaimanapun Anda kehilangan seorang juara dan ini adalah transisi yang sangat aneh,” kata Viswanathan Anand kepada The Indian Express baru-baru ini. “Tapi catur akan terus berjalan,” tambahnya.

Carlsen juga akan melanjutkan, didorong oleh tantangan baru. Mungkin dia ingin menembus batas 2900 ELO—rating puncaknya adalah 2884 pada tahun 2014. Suatu prestasi yang dia samakan dengan mendaki Everest. “Saya akan senang untuk mencapai 2900! Sangat memotivasi untuk bekerja ke arah itu,” tweetnya pada awal tahun ini. Atau mungkin dia ingin belajar olahraga baru, atau mungkin dia ingin melewati ujian Kandidat lagi, atau memulai dunia catur paralel. Apa pun yang bisa memecahkan kebosanan juara serial.

Rangkuman Berita

Dalam perjalanan Paris, putra mahkota Saudi tetap di “paling dunia”

Selama perjalanannya ke Prancis untuk bertemu Presiden Emmanuel Macron, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menginap di sebuah puri mewah yang dijuluki “rumah termahal di dunia” ketika dia membelinya pada tahun 2015. Chateau Louis XIV di Louveciennes di luar Paris adalah rumah baru yang dibangun untuk meniru kemewahan mewah Istana Versailles di dekatnya, yang […]

Rangkuman Berita

Iran mengeksekusi tiga wanita dalam satu hari: Laporan | Berita Dunia

Iran pekan ini mengeksekusi tiga wanita dalam waktu satu hari, semuanya atas tuduhan membunuh suami mereka, kata sebuah LSM pada hari Jumat. Ada kekhawatiran yang berkembang atas meningkatnya jumlah wanita yang digantung di Iran karena negara itu melihat lonjakan eksekusi. Banyak yang membunuh suami yang kasar atau mereka menikah sebagai pengantin anak atau bahkan kerabat, […]

Rangkuman Berita

Justice Alito mengolok-olok Pangeran Harry, Boris Johnson karena menentang

Hakim Agung Samuel Alito mengejek tokoh-tokoh terkemuka di seluruh dunia, termasuk Pangeran Harry dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, karena berbicara menentang keputusan untuk membatalkan Roe v. Wade. Dalam apa yang tampaknya menjadi komentar publik pertamanya sejak keputusan itu dijatuhkan bulan lalu, Alito menepis kritik dari pasangan Inggris, serta dari Presiden Prancis Emmanuel Macron dan […]