Video muncul untuk menunjukkan tentara Rusia mengebiri Ukraina

Video mengerikan telah muncul yang tampaknya menunjukkan seorang tentara Rusia mengebiri seorang tahanan Ukraina yang menurut laporan lain kemudian dibunuh.

Rekaman itu, ditinjau oleh Guardian, awalnya diposting di saluran Telegram pro-Rusia.

Seorang tentara Rusia, yang mengenakan topi khas bertepi lebar hitam, terlihat mendekati sosok lain yang tangannya terikat dan berbaring telungkup dengan bagian belakang celananya terpotong. Tahanan mengenakan tambalan biru dan kuning yang mengidentifikasi dia sebagai orang Ukraina.

Prajurit bertopi, yang mengenakan sarung tangan bedah biru, memegang pisau bergagang hijau dan mengulurkan tangan untuk memutilasi tahanan saat tentara lain melecehkan tahanan.

Sementara banyak yang tidak diketahui tentang asal dan tanggal rekaman itu direkam – dan di mana – ada klaim bahwa tentara Rusia itu sebelumnya difilmkan di sekitar pabrik kimia Azot di Sievierodonetsk di Ukraina timur dan bahwa dia bertugas dengan formasi Chechnya. dikenal sebagai batalyon Akhat.

Sementara Guardian tidak dapat memverifikasi keaslian rekaman secara independen, itu telah dibagikan secara luas di situs media pro-Rusia serta di media sosial Ukraina, dengan beberapa pengguna Rusia memposting gambar yang mengejek tentara yang dimutilasi.

Di antara mereka yang mengomentari video itu adalah analis Ukraina dan barat yang mengungkapkan kengerian mereka.

Mantan analis militer dan jenderal Australia Mick Ryan tweeted: “Pada hari terakhir atau lebih, sebuah video yang menunjukkan tentara Rusia melakukan tindakan yang mengerikan dan menjijikkan terhadap seorang tawanan perang Ukraina yang tak berdaya telah beredar. Meskipun saya tidak akan memperkuat ini, saya ingin memberikan beberapa pemikiran.

“Pertama, dari tingkat manusia murni, saya muak bahwa satu manusia akan melakukan ini ke yang lain. Ini adalah tindakan yang bejat dan tidak manusiawi – tidak ada yang membenarkannya. Kedua, sebagai seorang prajurit, hati saya hancur melihat sesama prajurit – sekarang bukan pejuang – diperlakukan sedemikian rupa. Tidak ada tentara yang pantas mendapatkan perlakuan menjijikkan seperti itu.”

Aric Toler, kepala penelitian dan pelatihan di outlet investigasi Bellingcat, menyarankan bahwa video itu tampaknya asli dan bahwa seorang tentara Rusia yang mengenakan topi dan gelang hitam khas yang sama dengan pria dalam video itu sebelumnya muncul dalam klip yang ditayangkan oleh Penyiar Rusia RT.

Marie Struthers, direktur Amnesty International Eropa Timur dan Asia Tengah, mengatakan rekaman itu “adalah contoh nyata lain dari pengabaian total terhadap kehidupan dan martabat manusia di Ukraina yang dilakukan oleh pasukan Rusia.

“Semua orang yang dicurigai bertanggung jawab pidana harus diselidiki dan, jika ada bukti yang cukup, dituntut dalam pengadilan yang adil di hadapan pengadilan sipil biasa dan tanpa menggunakan hukuman mati.”

Video tersebut telah memicu rasa jijik dan horor yang meluas di Ukraina, dengan para pejabat di Kyiv bersumpah untuk menghukum para pelakunya.

Penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak tweeted: “Seluruh dunia perlu memahami: Rusia adalah negara kanibal yang menikmati penyiksaan dan pembunuhan. Tapi kabut perang tidak akan membantu untuk menghindari hukuman para algojo. Kami mengidentifikasi semua orang. Kami akan mendapatkan semua orang.”

Rangkuman Berita

Dalam perjalanan Paris, putra mahkota Saudi tetap di “paling dunia”

Selama perjalanannya ke Prancis untuk bertemu Presiden Emmanuel Macron, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menginap di sebuah puri mewah yang dijuluki “rumah termahal di dunia” ketika dia membelinya pada tahun 2015. Chateau Louis XIV di Louveciennes di luar Paris adalah rumah baru yang dibangun untuk meniru kemewahan mewah Istana Versailles di dekatnya, yang […]

Rangkuman Berita

Iran mengeksekusi tiga wanita dalam satu hari: Laporan | Berita Dunia

Iran pekan ini mengeksekusi tiga wanita dalam waktu satu hari, semuanya atas tuduhan membunuh suami mereka, kata sebuah LSM pada hari Jumat. Ada kekhawatiran yang berkembang atas meningkatnya jumlah wanita yang digantung di Iran karena negara itu melihat lonjakan eksekusi. Banyak yang membunuh suami yang kasar atau mereka menikah sebagai pengantin anak atau bahkan kerabat, […]

Rangkuman Berita

Justice Alito mengolok-olok Pangeran Harry, Boris Johnson karena menentang

Hakim Agung Samuel Alito mengejek tokoh-tokoh terkemuka di seluruh dunia, termasuk Pangeran Harry dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, karena berbicara menentang keputusan untuk membatalkan Roe v. Wade. Dalam apa yang tampaknya menjadi komentar publik pertamanya sejak keputusan itu dijatuhkan bulan lalu, Alito menepis kritik dari pasangan Inggris, serta dari Presiden Prancis Emmanuel Macron dan […]